Jual HP Buat Bayar Hutang, Lapor Polisi Karena Dijambret

0
187

Titanium.News.Id.Banyuwangi – Seorang wanita di Banyuwangi nekat membuat laporan palsu. Ia mengaku jadi korban penjambretan agar tidak dimarahi sang suami.

Wanita itu berinisial SN (35), warga Desa Kajarharjo, Kecamatan Glenmore, Banyuwangi. Kepada petugas, tersangka melaporkan aksi penjambretan yang dialaminya di sebuah daerah di Kecamatan Glenmore. Laporan ini dibuat pada 3 Mei 2020.

“Tersangka mengaku telah menjadi korban penjambretan. Barang yang diambil adalah sebuah handphone milik tersangka,” ujar Kapolresta Banyuwangi Kombes Arman Asmara Syarifudin, Rabu (10/6).

Padahal handphone itu sebetulnya dijual tersangka ke sebuah konter di wilayah tersebut. Polisi kemudian melakukan cross-check atas laporan itu.

Tersangka tak bisa mengelak dan mengakui perbuatannya. Tersangka mengaku uang hasil penjualan ponsel itu kemudian pakai membayar utang kepada tetangganya.

“Tersangka mengaku membuat laporan palsu karena takut dengan suaminya karena memiliki utang ke tetangga. Total utang sekitar Rp 2,5 juta,” tambahnya.

Polisi akhirnya mengamankan wanita itu. Petugas juga mengamankan barang bukti berupa lembar nota tertanggal 3 Mei 2020 dan sebuah ponsel OPPO A3S warna merah.

“Kami jerat dengan Pasal 14 UU RI No 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana atau Pasal 220 KUHP dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara,” pungkasnya. (Tyo_0610)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here